Trading news for beginners – what is inflation, how to trade it

Inflasi adalah cara lain untuk menggambarkannya Tingkat kenaikan harga yang dibayar oleh konsumen dan bisnis untuk barang dan jasa.

Ini adalah kebalikan dari deflasi, yang merupakan tingkat penurunan harga barang dan jasa.

Pedagang baru akan segera menemukan bahwa istilah tingkat inflasi digunakan setiap hari di media keuangan dan dapat memiliki dampak pergerakan pasar yang besar pada berbagai harga aset dan instrumen keuangan.

Meningkatnya inflasi berarti harga yang lebih tinggi untuk rumah tangga rata-rata karena perusahaan membebankan biaya bahan baku.

Contoh inflasi

Contohnya adalah bahan bangunan. Jika Anda membangun rumah baru selama periode inflasi harga minyak mentah yang tinggi, biaya pengangkutan semen dan bahan bangunan lainnya akan jauh lebih tinggi daripada selama periode inflasi rendah atau normal. Karena produsen bahan bangunan memutuskan untuk menetapkan harga dengan biaya yang lebih tinggi dan menyerahkannya kepada konsumen.

Faktor lainnya adalah penawaran dan permintaan. Kita sering melihat inflasi harga yang tiba-tiba ketika permintaan tinggi dan penawaran terbatas.

Apakah Anda ingin belajar cara berdagang? Daftar untuk webinar Laksamana!

Webinar perdagangan gratis

Bergabunglah dengan webinar langsung yang diselenggarakan oleh pakar perdagangan kami

DAFTAR GRATIS

Seberapa penting inflasi dalam trading forex dan investasi saham?

Tingkat inflasi penting dan memainkan peran utama dalam keputusan pedagang valas aktif dan investor saham. Inflasi menjadi berita perdagangan real-time ketika laporan benchmark seperti Indeks Harga Konsumen (IHK) menjadi berita utama. Tolok ukur harga konsumen melacak harga keranjang belanja, termasuk bahan makanan dan bahan bakar.

laporan harga konsumen

Pasar maju dan berkembang melaporkan tolok ukur CPI bulanan, triwulanan, setengah tahunan, dan tahunan. Pemula tidak perlu khawatir tentang pesan-pesan ini datang secara acak atau tidak terduga. Laporan tersebut termasuk dalam kalender Admirals Forex dan mewakili cara yang terencana, standar, dan terbukti untuk memahami arah inflasi.

Memahami inflasi adalah langkah pertama dalam memahami bagaimana mata uang dikelola oleh bank sentral. Jika bank sentral tidak hati-hati, inflasi yang tinggi dapat mendevaluasi mata uang dan mengikis daya beli konsumen, yang mengarah ke resesi atau depresi.

Bank sentral menyadari bahwa jika mereka hanya mencetak lebih banyak uang untuk memerangi harga tinggi, inflasi akan menyebar ke mata uang itu sendiri dan konsumen akan membutuhkan lebih banyak uang untuk membeli kebutuhan dasar.

Pada saat hiperinflasi, mata uang akan dengan cepat kehilangan nilainya dibandingkan dengan mata uang lainnya. Hiperinflasi disaksikan di Jerman selama Republik Weimar pada awal 1920-an, ketika sepotong roti berharga jutaan mark karena bank sentral mencetak uang secara berlebihan, menjadikannya hampir tidak berharga.

Suku bunga yang lebih tinggi mengendalikan inflasi

Alih-alih mencetak lebih banyak uang sehingga konsumen dapat membeli lebih banyak barang dengan harga lebih tinggi, bank sentral sekarang menyadari bahwa cara terbaik untuk membatasi jumlah uang beredar adalah dengan menaikkan suku bunga dalam sistem perbankan.

Penawaran uang adalah jumlah uang tunai, kredit, pinjaman, dan jenis likuiditas lain yang tersedia dalam suatu perekonomian. Ketika inflasi naik di atas tingkat target 2 persen, hal pertama yang dilakukan bank sentral adalah membatasi jumlah uang yang didistribusikan dalam suatu perekonomian.

Akibatnya, kredit menjadi lebih mahal dan konsumen perlu lebih berhati-hati dalam membelanjakan uang dan untuk apa mereka membelanjakannya. Bank sentral berusaha mengendalikan permintaan barang dan jasa dan diharapkan mengurangi inflasi.

Menghubungkan titik-titik antara inflasi dan harga aset

Hal terpenting bagi trader baru adalah memantau tingkat inflasi dan menghubungkannya dengan pergerakan harga instrumen keuangan dan aset dasarnya.

Instrumen keuangan apa yang dipengaruhi oleh tingkat inflasi?

Pasar forex adalah yang terbesar di dunia dan bernilai $2,4 triliun. Contract for Difference (CFD) adalah instrumen keuangan yang paling umum digunakan untuk memperdagangkan aset mata uang yang mendasarinya.

Bagaimana cara kerjanya dalam praktik? Mari kita ambil skenario di mana Bank of England (BoE) melihat inflasi sebesar 5%. Perkiraan suku bunga bank sentral saat ini untuk sektor perbankan adalah 0,25 persen. Untuk membawa tingkat inflasi kembali ke target 2%, BoE menaikkan perkiraan suku bunga menjadi 0,75%.

Bank mematuhi arahan dengan menaikkan suku bunga pinjaman mereka, dan karena kredit lebih mahal, konsumen meminjam lebih sedikit dan membatasi pengeluaran mereka untuk barang dan jasa. Konsumen kemungkinan akan menyimpan uang mereka di rekening tabungan karena suku bunga yang lebih tinggi membuat suku bunga deposito lebih menarik.

Semua reaksi terhadap tingkat inflasi ini mempengaruhi Great British Pound (GBP).

Mata uang menguat karena investor dan pedagang valas menjadi semakin yakin bahwa bank sentral mengendalikan inflasi dan dengan demikian menarik pembeli ke GBP.

Suku bunga pinjaman dan deposito sekarang lebih tinggi di Inggris karena langkah-langkah BoE untuk mengendalikan inflasi dan aset berdenominasi GBP seperti obligasi dan rekening tabungan mendapatkan nilai bagi investor.

CFD pada mata uang diperdagangkan berpasangan, sehingga nilai relatif GBP terhadap mata uang lain akan meningkat dalam skenario ini.

Singkatnya, setiap pedagang dan investor akan mendapat manfaat dari memahami dan mengamati hubungan antara tingkat inflasi, reaksi bank sentral dan pergerakan harga aset yang mendasarinya.

Pelajari lebih lanjut tentang perdagangan CFD dengan Laksamana di Forex 101.

Materi ini tidak mengandung, dan tidak boleh ditafsirkan sebagai, saran investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan transaksi apa pun dalam instrumen keuangan apa pun. Harap dicatat bahwa analisis perdagangan semacam itu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk kinerja saat ini atau di masa depan karena keadaan dapat berubah seiring waktu. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.

BACA JUGA:   Parabolic Trend Forex Trading Strategy