Global Stocks Rise on Bargain Buying but China COVID Woes Weigh

Saham global naik karena pembelian murah di awal pekan perdagangan dan investasi, tetapi kebijakan nol-COVID China membebani sentimen.

Lockdown di raksasa Asia mendorong aktivitas ritel dan industri ke level terendah dalam dua tahun, memicu stimulus fiskal dan moneter lebih lanjut untuk ekonomi. Pada bulan April, penjualan ritel tahunan turun 11,1 persen, sementara produksi industri turun 2,9 persen tahun-ke-tahun.

Kemerosotan pertumbuhan China bisa berdampak jangka pendek pada ekonomi mitra dagangnya. AS, UE, dan Inggris banyak berdagang dengan China. Ekonomi-ekonomi ini sudah berjuang dengan inflasi yang tinggi dan kenaikan suku bunga, dengan kesengsaraan COVID di China merupakan tantangan lain.

Pengecer mewah di UE dapat merasakan dampak krisis karena China merupakan pusat manufaktur utama dan pusat penjualan untuk produk-produk kelas atas seperti tas tangan, kosmetik, pakaian, dan sepatu. Pembuat mobil seperti Tesla dan Toyota juga kemungkinan akan terpengaruh oleh penguncian.

Laporan pendapatan saham hari ini

Beberapa perusahaan publik berkapitalisasi besar akan melaporkan hasil kuartal pertama mereka hari ini, termasuk Home Depot (HD) dan Walmart (WMT).

Laba per saham Home Depot diperkirakan akan mencapai $3,66, dan harga saham dapat bergerak tergantung pada apakah investor senang dengan kinerja perusahaan. EPS Walmart diperkirakan $1,46. Kedua pengecer menghadapi hambatan inflasi dan laporan hari ini harus menjelaskan situasi ekonomi lokal di AS.

Berita perdagangan komoditas

Harga spot minyak mentah memimpin dalam berita perdagangan komoditas hari ini. Ada lonjakan $10 dalam 24 jam karena peristiwa geopolitik di Ukraina memicu ketegangan di pasar minyak. Selain itu, OPEC baru-baru ini mengisyaratkan niatnya untuk menjaga pasokan tetap ketat setelah menurunkan prospek pertumbuhan global dan permintaan minyak. OPEC memperkirakan pertumbuhan global sebesar 3,5 persen, naik dari 3,9 persen sebelumnya. Grup mengharapkan permintaan minyak tumbuh pada tahun 2022 dibandingkan dengan tingkat 2021 sebesar 3,36 mbd.

BACA JUGA:   Penjualan smartphone global kemungkinan turun 3% tahun ini: mengapa? - Berita & Ulasan Smartphone Terbaru | Baca berita teknologi terbaru

Berita perdagangan forex

Inggris merilis tingkat pengangguran triwulanan untuk bulan Maret. Konsensusnya adalah tingkat pengangguran tahunan sebesar 3,8 persen dengan latar belakang inflasi yang tinggi dan pertumbuhan yang relatif lambat. Kekhawatiran resesi membara, artinya apa pun yang tidak terduga dapat berdampak pada pasangan GBP. Hasil sebenarnya adalah 3,7 persen.

EUR akan menjadi pusat perhatian pagi ini dengan rilis hasil PDB kuartal pertama zona euro. Mereka diharapkan menjadi 5 persen pada basis tahunan dan 0,2 persen pada basis triwulanan. Apakah pedagang sudah cukup menghargai dampak dari konflik di Ukraina dan angin sakal inflasi? Hasilnya akan memberi tahu kami lebih banyak segera.

Berinvestasi dalam instrumen terbaik di dunia

Ribuan saham dan ETF di ujung jari Anda

MULAI INVESTASI

Materi ini tidak mengandung, dan tidak boleh ditafsirkan sebagai, nasihat investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan transaksi apa pun dalam instrumen keuangan apa pun. Harap dicatat bahwa analisis perdagangan semacam itu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk kinerja saat ini atau di masa depan karena keadaan dapat berubah seiring waktu. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.