US Durable Goods Orders vs Inflation Pressures

Laporan Pesanan Barang Tahan Lama April AS akan dirilis hari ini karena tingkat inflasi yang tinggi dan kekhawatiran pertumbuhan terus memicu sentimen pasar yang gelisah. Pesanan barang tahan lama diperkirakan turun menjadi 0,6 persen di bulan April dari 1,1 persen di bulan Maret. Konsensus tampaknya bearish untuk USD dan volatilitas dapat terjadi jika hasil aktual mengejutkan.

Barang tahan lama adalah produk yang bertahan tiga tahun atau lebih dan memiliki harga yang relatif tinggi dibandingkan dengan barang konsumsi sehari-hari. Benchmark menyoroti kesehatan sektor manufaktur AS dan produktivitas industri. Dalam iklim tingkat inflasi yang tinggi saat ini, pengeluaran untuk barang tahan lama diperkirakan akan menurun dalam jangka pendek hingga menengah, dengan potensi dampak pada pertumbuhan PDB utama kuartal ini.

pasar kerja AS

Bahkan ketika pengeluaran untuk produk-produk seperti alat berat berkurang, itu meningkat untuk pekerjaan. Pasar kerja adalah titik terang dalam ekonomi AS pada saat penulisan. Ketika pandemi meredakan cengkeramannya pada pekerjaan, pengusaha bersaing untuk mendapatkan pekerja bahkan ketika prospek resesi jangka panjang yang ringan mengumpulkan momentum. Angka Non-Farm Payrolls Jumat depan akan menunjukkan apakah pasar tenaga kerja AS tetap tangguh di tengah hambatan ekonomi.

Dalam berita lain, peringatan keuntungan Snapchat baru-baru ini menyebabkan Snapchat dan saham teknologi mega-cap lainnya turun dari rollercoaster pasar saham karena investor mempersingkat perusahaan media sosial. Patokan volatilitas VIX naik sesuai dan ekuitas berjangka tampaknya menunjuk lebih rendah.

Harga spot minyak mentah

Sentimen bearish di saham teknologi belum meluas ke pasar minyak mentah, yang tetap jelas bullish pada peningkatan permintaan untuk perjalanan dan transportasi, serta kekhawatiran atas kendala sisi penawaran di tengah peristiwa geopolitik di Ukraina. Harga gas alam juga relatif tinggi karena alasan yang sama.

BACA JUGA:   Which direction will the US inflation rate take? Read our blog

Akhirnya, ada berita dari dua bank sentral besar hari ini. FOMC merilis risalah terbaru dan pidato Gubernur Bank of Japan Kuroda dijadwalkan hari ini. USD bisa bergerak jika Federal Reserve AS mengeluarkan retorika yang lebih hawkish. Bank of Japan telah mempertahankan sikap dovishnya, tetapi setiap sinyal yang bertentangan dapat menggerakkan pasangan mata uang JPY karena inflasi meningkat di wilayah tersebut, mendorong RBNZ untuk menaikkan perkiraan suku bunganya menjadi 2 persen dari 1,5 persen.

Bergabunglah dengan webinar Laksamana dengan sesi perdagangan harian langsung dan analisis yang lebih mendasar dari pedagang dan investor berpengalaman.

Webinar perdagangan gratis

Bergabunglah dengan webinar langsung yang diselenggarakan oleh pakar perdagangan kami

DAFTAR GRATIS

Materi ini tidak mengandung, dan tidak boleh ditafsirkan sebagai, nasihat investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan transaksi apa pun dalam instrumen keuangan apa pun. Harap dicatat bahwa analisis perdagangan semacam itu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk kinerja saat ini atau di masa depan karena keadaan dapat berubah seiring waktu. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.