Trading News for Beginners – Connecting inflation with currencies

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari bagaimana tingkat inflasi terkait dengan mata uang, termasuk:

  • hubungan antara nilai tukar dan inflasi;
  • bagaimana tingkat inflasi dapat memicu volatilitas di pasar mata uang;
  • apa yang terjadi pada mata uang suatu negara ketika harga naik;
  • dan bagaimana suku bunga berhubungan dengan inflasi dan forex.

Bingung tentang hubungan antara inflasi dan mata uang? Kamu bukan satu-satunya. Bahkan para trader berpengalaman berharap mereka mengetahui informasi makroekonomi ini sebelum melakukan trading tertentu yang ternyata tidak seperti yang diharapkan, jadi sebaiknya pelajari hal itu sedini mungkin.

Tingkat inflasi seperti arus bawah dan pasang surut di pasar forex; Anda tidak dapat melihat mereka, tetapi mereka pasti ada di sana. Ketika tingkat inflasi tahunan normal — normal berarti pertumbuhan sekitar 2 persen per tahun — arus bawah menciptakan arus keuangan yang surut dan mengalir dengan cara yang relatif dapat diprediksi. Harga bergerak dalam kisaran tertentu dan konsumen tahu apa yang diharapkan dari pembelian harian atau biaya bahan bakar. Ini adalah skenario ideal yang ada dalam pikiran bank sentral global ketika membahas stabilitas harga.

Stabilitas harga berarti Anda mengetahui, rata-rata, berapa banyak unit mata uang negara Anda yang dibutuhkan untuk barang dan jasa dasar. Di Inggris, misalnya, konsumen tahu berapa GBP yang dibutuhkan untuk membeli satu galon bensin. Ketika harga bensin meroket dalam semalam, aliran inflasi yang tidak terlihat baru saja menimbulkan tsunami dalam perekonomian.

Apa yang terjadi pada mata uang ketika inflasi naik?

Jika harga naik terlalu cepat, mata uang negara kehilangan banyak daya beli. Lebih banyak unit moneter diperlukan untuk membeli barang dan jasa dan untuk memenuhi rencana keuangan mereka, tetapi dari mana unit tambahan itu seharusnya berasal jika gaji tetap sama atau tumbuh terlalu lambat untuk mengejar?

Konsumen dapat meminjam lebih banyak uang atau mengambil lebih banyak kredit karena mereka melihat kesenjangan antara pendapatan dan pengeluaran mereka dan mencoba untuk memanfaatkan tarif yang lebih tinggi yang mereka mampu. Ini sebenarnya berkontribusi pada arus bawah inflasi, mendorongnya ke titik berbahaya inflasi mata uang, ketika satu unit uang bisa bernilai kurang dari kertas yang dicetaknya.

Pada titik ini, mata uang negara melemah terhadap mata uang lain dan berada di bawah semua nilai tukar. Konsumen yang ingin bepergian ke luar negeri tidak mendapatkan uang sebanyak itu, dan ketika berbelanja di luar negeri, mereka membutuhkan lebih banyak mata uang lokal untuk membeli barang dalam mata uang asing.

Contoh dampak inflasi yang tidak terkendali dapat dilihat di bolivar Venezuela, di mana Dana Moneter Internasional memperkirakan tingkat inflasi lebih dari satu juta persen dan di mana, menurut beberapa laporan, bisa menghabiskan 250.000 bolivar untuk membeli makan siang. Ini berarti bahwa mata uang asing lebih kuat dibandingkan dengan Bolivar dan sebagian besar transaksi dilakukan dalam mata uang asing.

Semoga langkah bank sentral negara itu sebelum inflasi yang tidak terkendali dan menaikkan suku bunga sehingga konsumen dapat mengurangi pinjaman dan pengeluaran dan mulai menabung karena mereka menerima pendapatan bunga di rekening tabungan mereka. Saat kebijakan moneter diperketat, inflasi mereda karena konsumen menolak harga tinggi dan pertumbuhan harga kembali mendekati 2 persen per tahun. Pengetatan moneter adalah kebijakan yang mempertahankan nilai mata uang dan memperkuatnya terhadap mata uang asing. Dalam skenario ini, konsumen yang bepergian ke luar negeri menerima nilai tukar yang sama atau bahkan menguntungkan untuk mata uang asing.

Hubungan antara nilai tukar dan inflasi

Bagaimana semua ini berhubungan dengan perdagangan forex? Perdagangan valas yang dilakukan oleh konsumen memperdagangkan satu mata uang dengan mata uang lainnya. Mata uang dasar (mata uang lokal Anda) ditukar dengan mata uang lawan (mata uang asing). Ini bisa terlihat seperti ini: 1 GBP (mata uang dasar domestik) sama dengan 1,17 EUR (mata uang lawan asing) dan merupakan pertukaran nilai sederhana pada tingkat yang dikutip oleh bank atau lembaga nilai tukar. Dalam skenario ini, konsumen memiliki mata uang setelah pertukaran. Perdagangan serupa dapat dilakukan di tingkat institusional oleh bank, hedge fund atau bank sentral, tentu saja perdagangan ini berskala jutaan unit mata uang.

Perdagangan valas juga dapat dilakukan dengan menggunakan instrumen keuangan yang disebut Contracts for Difference (CFD). Ini adalah perdagangan derivatif, disebut demikian karena kontraknya berasal dari investasi mata uang yang mendasarinya dan mencerminkan pergerakan aktual di pasar valas. Dalam jenis perdagangan ini, seorang pedagang tidak memiliki mata uang yang mendasarinya, melainkan tujuannya adalah untuk mendapatkan pengembalian dari selisih harga antara posisi pembukaan dan posisi penutupan.

Ketika inflasi naik terlalu cepat dan nilai mata uang berfluktuasi, itu dapat secara dramatis mempengaruhi perbedaan harga ini, yang menyebabkan volatilitas dan ketidakpastian. Kecuali Anda menyadari dampak inflasi pada nilai mata uang, Anda dapat berasumsi bahwa harga akan berada dalam kisaran yang diharapkan, meskipun ini jauh dari kenyataan. Trader berpengalaman mengetahui pentingnya berhati-hati dan memiliki strategi manajemen risiko, termasuk namun tidak terbatas pada:

  • hentikan kerugian
  • strategi lindung nilai
  • Pantau perdagangan Anda dengan cermat
  • Kesadaran dan eksplorasi kondisi makroekonomi
  • Pahami bahwa kondisi ekonomi mempengaruhi nilai mata uang

Sebelum Anda melakukan pertukaran mata uang sederhana atau memulai perdagangan CFD pada mata uang selama masa inflasi tinggi atau gangguan makroekonomi lainnya, kami menyarankan Anda mempelajari lebih lanjut dan menyelesaikan kursus Forex 101 gratis kami.

Selain itu, Anda bisa mendapatkan pengalaman di akun demo Admiral sebelum beralih ke akun live.

Webinar perdagangan gratis

Bergabunglah dengan webinar langsung yang diselenggarakan oleh pakar perdagangan kami

DAFTAR GRATIS

Materi ini tidak mengandung, dan tidak boleh ditafsirkan sebagai, nasihat investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan transaksi apa pun dalam instrumen keuangan apa pun. Harap dicatat bahwa analisis perdagangan semacam itu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk kinerja saat ini atau di masa depan karena keadaan dapat berubah seiring waktu. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.

BACA JUGA:   Gator Rainbow Momentum Trend Forex Trading Strategy