Instagram Sekarang Memungkinkan Pengguna Untuk Merekam Gulungan Selama 90 Detik: Detail Lengkap

Instagram merilis fitur Reels tahun lalu untuk bersaing dengan TikTok. Fitur ini telah mendapatkan banyak daya tarik dan aplikasi menambahkan lebih banyak fitur untuk meningkatkan pengalaman pengguna. Sekarang platform berpemilik Meta memungkinkan pengguna untuk merekam gulungan selama 90 detik. Sebelumnya, batas waktu dibatasi hingga 60 detik.

Instagram mengatakan ingin memberi pengguna Reels lebih banyak ruang untuk mengekspresikan gambar dan cerita mereka dengan meningkatkan batas panjang menjadi 90 detik. “Anda akan memiliki lebih banyak waktu untuk berbagi lebih banyak tentang diri Anda, merekam klip ekstra di belakang layar, menggali lebih dalam nuansa konten Anda, atau apa pun yang Anda pilih untuk dilakukan dengan waktu ekstra itu,” kata Instagram dalam posting blog resmi. .

Sejak Reels diluncurkan di India, platform berbagi foto telah mengalami beberapa perubahan untuk meningkatkan pengalaman pengguna secara keseluruhan. Instagram mencoba membuat Reels lebih interaktif dari sebelumnya dengan menambahkan fitur-fitur ini.

Aplikasi milik Meta meluncurkan fitur-fitur ini di tengah laporan dari ByteDance yang bekerja dengan mitra untuk membawa TikTok kembali ke negara tersebut. Perusahaan belum membuat pernyataan resmi tentang ini.

Seiring dengan perpanjangan waktu, Instagram juga menambahkan template, efek suara baru, stiker interaktif, dan kemampuan untuk mengimpor video Anda sendiri. Baik pengguna iOS dan Android bisa mendapatkan update terbaru dengan fitur-fitur baru. Pengguna dapat mengunduh pembaruan dari toko Google Play masing-masing. Perusahaan juga memperkenalkan stiker Stories populer untuk Reels, termasuk kuis, polling, dan slider emoji.

Awal pekan ini, aplikasi berbagi foto dan video menambahkan fitur peringatan baru yang disebut Amber Alert. Ini memungkinkan pengguna untuk melihat dan berbagi petunjuk tentang anak-anak yang hilang di sekitar mereka. Alat Peringatan Kuning dikembangkan bekerja sama dengan organisasi seperti Pusat Internasional untuk Anak Hilang & Tereksploitasi, Badan Kejahatan Nasional di Inggris, Pusat Nasional untuk Anak Hilang & Tereksploitasi (NCMEC) di AS dan Kantor Kejaksaan Agung di Meksiko , Polisi Federal Australia dan banyak lagi, kata perusahaan itu. Saat ini, fitur tersebut hanya tersedia di 25 negara dan perusahaan berencana untuk memperluasnya lebih jauh.

BACA JUGA:   Ubah nama pengguna Snapchat di Android dan iPhone: Begini caranya -